Coba periksa kasurnya. Tak bakalan nemui padi deh. Yang pasti ada itu kutu busuk… plus kecoa.

 

Uff…. (ambil napas panjang. Lumayan groginya udah mulai berkurang).

 

Kemaren di kasur kapas saya ada pergulatan seru. Maaf, ini bukan cerita parno. Jangan berpikir ngeres lho ya.

 

Iya, pergulatan seru antara kutu busuk dan kecoa. Mereka berebut untuk duduk di atas kursi…, sorry maksudnya kasur kapas. Kalo yang berantem rebutan kursi sih di senayan…

 

Lho, kok saya ngomongnya ngelantur ke urusan politik sih? Hehehe…(ketawa. Salah satu trik untuk menguasai panggung dan menutupi pada saat lagi “blank”. Kata Raditya Dika sih oke, wajar. Kata Om Indro Warkop DKI: Terusin aja biar dapat kompor gas)

 

Tapi ada benernya juga sih…

 

Antara rebutan kursi dan rebutan kasur itu cuma beda tipis. Sama-sama ada kapasnya.

 

Sama kayak kutu busuk dan kecoa di kasur saya. Mereka bergelut seru berebut kasur

 

Kata kecoa : “Ini kasur saya.”

 

Kutu busuk bilang : “Bukan. Ini kasur saya.”

 

Tiba-tiba ada tikus datang dan membentak :”Diam…!! Kenapa kalian ribut? Ini kasur saya!”

 

Kecoa dan kutu busuk terdiam. Kecoa merayap lunglai lalu tidur di guling kapas. Kutu busuk merayap lunglai lalu tidur di bantal kapas.

 

Saya juga merayap lunglai… lalu tidur… di atas lantai.

 

Oke, saya siapa…

 

Terima kasih, Selamat pagi siang atau malaaam………!!

(Penonton melongo. Tapi beberapa saat kemudian suasana gedung pertunjukan riuh rendah. Penonton berdiri sambil bertepuk tangan memberi standing applous. Saya sempat Ge eR. Tapi lalu tersenyum kecut. Ternyata oh ternyata….. Mereka tertawa ngakak karena melihat Babe Cabita, salah satu penonton yang selama saya tampil tadi ketiduran sambil ngiler, tiba-tiba terjatuh dari kursi dengan muka nyungsep di atas saus tomat!)

Saya berdiri menunggu komentar dari dewan juri.

Komentar Raditya Dika : Ehm… gue ngerasa materi yang elo bawain terlalu ringan deh. Harus diingat, stand up komedi itu harus cerdas mentertawakan diri sendiri. Lain kali…, itu kalo hari ini Elo gak tereliminasi, coba tema yang agak sedikit berbobot. Contohnya tentang Nunung Srimulat atau Okky Lukman.
Satu lagi, bahan banyolan lo terlalu absurd dan slaptick. Hati-hati, itu bisa nyinggung perasaan kutu busuk dan kecoa peliharaan lo. Kalo mereka ngambek, sepulang dari sini mereka gak mau tidur bareng lagi ama lo.

Tapi its okelah. Untuk penampilan pertama, gua akui elo sangat berani. Berani menanggung malu!!

Komentar Indro Warkop : Gua tak sepenuhnya sependapat dengan pendapat Radit. Menurut gua penampilan lo hari ini lumayan. Hanya closing punchnya yang kurang menggigit. Terlepas hanya sedikit penonton di studio yang ketawa, tapi saya yakin kutu busuk dan kecoa yang saat ini lagi nonton TV pasti ngakak semua.

Kompor gas buat elo!!

Komentar Jono : Ehm… siapa kamu tadi namanya? Maaf, gua lupa karena tadi ketiduran. Gua hanya dengar tadi kamu ngomong tentang minyak goreng. Kalo gitu gua kasih seliter minyak goreng untuk kutu busuk elo.

(Penonton bertepuk tangan dengar komentar para juri. Saya tepuk jidat sendiri)

Dewan juri akhirnya memutuskan, pemenang kontes stand up comedy kali ini adalah penonton yang tadi terjatuh dan mendapat sambutan luar biasa dari penonton: Babe Cabita

Sobat nyangka cerita ngawur di atas tadi hanya plesetan gokil comic Indonesia atau nyata? Ah…. Sudahlah…. Daripada salah sangka mending baca humor bukan stand up comedi berikut ini:

Recent search terms:

tempatwisataindonesia.id
Review
5
/* */